Saturday, June 7, 2014

LAGI KISAH ORANG ISLAM TIDAK PERCAYA JAKIM

Kredibliti JAKIM sudah lama tercemar akibat tindak tanduk sekumpulan pegawai JAKIM yang pernah khianati bangsa dan ummah sendiri. Pernah seorang pengusaha kilang mee kuning Melayu Muslim menceritakan bagaimana susahnya untuk kilangnya dapatkan logo halal. Hingga habuk perabut dan dinding pejabat yang tak mungkin menjejaskan proses pegilangan pun dipersoalkan.

Kilang itu sangat bersih dan bleh dikatakan suci. Tuan punya orang Islam yang sendiri menguruskan memang seorang pembersih dan begitu prihatin tentang kualiti dan kesucian keluarannya.


Sampai beberapa kali mereka datang hingga akhirnya tuan punya sedar tok lebai-tok leba ini seolah-olah memberi signal mahu disogok. Oleh kerana tuan punya ada kenal orang maka difahami memang tiada isu dalam report maka Pengarah tersebut arah disegerakan keulusan.

Mee kuning keluaran cina banyak dipasaran. Mereka guna jenama Melayu dan arab. Malahan ada gambar masjid tapi dikeluarkan di Sg Buloh. Harga murah walaupun tepung dan gula asyik naik. Ada kala diguna tepung expired yang tak ada harga tapi diputihkan. Turut diguna pengawait beracun untuk kasi mee kuning tahan lama.

Melayu yang banyak makan mee yang tak sihat ini. Tapi JAKIM diam saja bila berikan cina logo halal.

Malah kita tertanya juga bagaimana logo Halal dah begitu jelas berikut:


Tapi bagaimana barangan berikut dengan logo halal palsu boleh dibiarkan begitu saja?

Apa Bahagian halal JAKIM buat? Taukeh cina dah jolok ke?



Dalam hal cina jolok pegawai JAKIM, ada kisah seorang anak Allahyarham bekas Menteri Besar tahun 80an menceur diri dalam perniagaan ayam dengan niat untuk memastikan ayam halal untuk orang Islam makan.

Difahamkan dia mempersoalkan samada halal atau tidak ayam-ayam kepunyaan syarikat cina macam Leong Hp, Dinding dan macam-macam lagi. Malahan Ayamas kepunyaan KFC pun sudah mula dikhuatiri pihak tertentu sejak ahli perniagaan cina SIngapore bernama Peter Lim ambilalih.

Apabia perniagaannya bertambah maju dan mula dapat bersaing pembekal cina, maka datanglah JAKIM yang mengumumkan jenama ayam orang Islam ini tidak halal. Adalah cina sudah bayar orang supaya memperlihatkan proses seolah-olah tak halal ketika JAKIM raid.

Puak JAKIM ni, yang agar melampau strict ikut peraturan, tak ambil peduli penjelasan pengusaha ini. Lalu ditutup kilang selama 2 bulan. Mampuih wang pusingan pengusaha Melayu yang genuine ini dan terus tutup kedai.

Kalau buka pun bbukan senang nak dapatkan balik keyakinan.

Cina pengusaha ayam pun tepuk tangan. Melayu tak dapat kacau pasaran mereka.

PEgawai JAKIM pasti suka cina sumbat perut Melayu dengan ayam haram. Akibatnya anak-anak dan generasi Islam kemudian jadi degil, hati hitam dan lalai hal ugama hingga dan ada akhirnya murtad sebab bermula makan makanan tak halal.

Disesuaikan dari blog - kakiputar

1 comment:

  1. Kalau benar kisah2 yang dipaparkan, ia amat dikesalkan dan pegawai2 Jakim tersbut boleh dianggap sebagai pengkhianat baik kepada agama dan bangsa. Mengkhianati agama dan bangsa kerana mencari helah mengharamkan produk mee dan sembelihan pengusaha2 melayu islam berbanding produk2 keluaran kilang2 bukan-islam semata2 kerana tidak dapat wang sogokan.Jadi untuk mengembalikan kepercayaan pengguna melayu islam dan kredibiti, menteri berkenaan perlu menubuhkan satu badan yang professional dan tidak berkepentingan melakukan siasatan menyeluruh dari Ketua Pengarah hingga ke pegawai bawahan mengenai salahlaku dan salahguna kuasa melalui aduan2 awam dan mana2 pegawai yang tidak amanah dibuang serta merta.

    ReplyDelete