Friday, June 6, 2014

JAKIM uji coklat di kilang dan KKM temui babi dalam coklat yang berada di pasaran -Apa bezanya????


Mengapa keputusan berbeza antara cadbury keluaran baru di kilang dengan cadbury keluaran lama yang berada di pasaran?

KKM telah menemui unsur babi dalam cadbury pada 27 february lalu. Tempoh masa antara tarikh penemuan dan tarikh kebocoran keputusan ujian itu adalah 3 bulan.

Semasa itu JAKIM yang bertanggungjawab terhadap kemajuan ISlam Malaysia tidak berbuat apa-apa. Tidak menyeru umat islam berhenti makan cadbury buat sementara waktu dan tidak juga melaksanakan ujian terhadap coklat keluaran batch yang sama untuk memastikan kebenaran ujian KKM.

JAKIM hanya bertindak setelah maklumat tu bocor kepada umum. Tarik lesen halal dan ambil sampel dari kilang. 

Sedarkah JAKIM bahawa coklat yang sepetutnya dikaji adalah coklat batch sama seperti mana yang dikaji KKM????? Bukan coklat yang baru diproduksi di kilang tersebut kerana dalam tempoh tiga bulan pastinya keputusan ujian itu sudah terlebih dahulu 'leak' kepada pengurusan cadbury. Itu akan membuatlkan mereka menukar bahan dengan kadar segera. 

Maka apabila JAKIM ambil coklat baru di kilang tersebut pasti sekali coklat itu tidak mengandungi unsur2 babi kerana bahan buatannya sudah ditukar.

Mengapa tiada usaha JAKIM untuk memastikan coklat yang berada di PASARAN sekarang bebas BABI? Terutama coklat dari batch yang sama dikaji KKM.

Yakin benarkah JAKIM dengan ujian mereka terhadap coklat baru itu sehingga mengabaikan coklat dalam pasaran sejak antara november 2013 hingga april 2014??

Adakah JAKIM sudah ada nujum yang diupah memastikan status kandungan dlm coklat2 berkenaan???

BOIKOT CADBURY




2 comments:

  1. dua dua depa ni x leh pakai daa ! ABU !

    ReplyDelete
  2. Wahai Kaum Muslimin dan Muslimat, janganlah beli, makan, dijual makanan ini jika ada sedikit syak was-was... tinggallah segera.. kembali kepada Al-Quran dan Sunnah... Akhir zaman Umat Islam umpama buih-buih dilautan... Doa Umat Islam adalah senjata utama.. wassalam

    ReplyDelete