Monday, November 5, 2012

'Tundukkan Pandangan' Seruan Nabi Bukan Macam Ni

Firman Allah s.w.t bermaksud : "Katakanlah (wahai Muhammad) kepada orang-orang lelaki yang beriman supaya mereka menundukkan pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka sesungguhnya Allah Amat Mendalam PengetahuanNya tentang apa yang mereka kerjakan".

"Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menundukkan pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya". (Surah an-Nur ayat 30-31)

Bahkan, Rasulullah SAW juga mencegah sahabat secara langsung yang tak mampu menundukkan pandangan.

Alkisah, salah seorang sahabat bernama Al Fadhi bin Abbas sedang berdiri di samping Rasulullah SAW saat berhaji. Lalu datanglah seorang wanita ke arah Nabi Muhammad SAW untuk bertanya tentang suatu hal. Al Fadhi melempar pandangan kepada wanita tersebut, dan wanita itu melihat kepadanya. Saat Rasulullah SAW mengetahuinya,maka Baginda memalingkan wajah Al Fadhi ke arah lain agar terhindar dari dosa. (Hadis Muttafaq Alaihi, Bulughul Maram Hadis 732).

Rasulullah SAW bersabda, "Setiap Muslim yang melihat kecantikan seorang wanita pada kali pertama kemudian ia berusaha untuk menundukkan pandangan nya maka pasti Allah akan menggantikan untuknya ibadah yang dapat ia rasa kan kenikmatannya" (HR Ahmad).

Rasulullah SAW pernah bersabda, "Wahai Ali, janganlah kamu ikutkan pandangan pertamamu dengan pandangan kedua, kerana engkau berhak pada pandangan pertama tetapi tidak pada pandangan kedua".

Saidina Umar r.a berkata, “Aku lebih rela berjalan di belakang seekor singa daripada berjalan di belakang seorang wanita”.

Saidatina Aisyah r.a pernah berpesan, “Sebaik-baik wanita adalah yang tidak memandang dan dipandang”.

Jangan kau berasa bangga, kecantikanmu dikejar jutaan lelaki, itu bukan kemuliaan bagimu, tapi adalah satu penghinaan, jika kau berasa bangga, kau menyamakan dirimu dgn pepasir dipantai, yang boleh dipijak dan dimiliki sesiapa sahaja, di mana seorang pengemis pun mampu memilikinya, tapi jika kau menganggapnya sebagai satu musibah pada dirimu, Kau telah memuliakan dirimu setanding mutiara Zabarjad, yang hanya mampu dimiliki penghuni syurga sahaja…

Wanita solehah itu adalah wanita yang menjaga pandangannya, kerana ia adalah perintah dari Allah (an-Nur,30-31), ia tidak akan mengizinkan dirinya untuk memandang atau dipandang lelaki ajnabi pandangannya sentiasa tertunduk ke bumi, lantaran sifat malu kepada tuhannya untuk berbuat kemungkaran atau mencetuskan kemungkaran. Tundukkanlah pandanganmu, ibarat mencari sesuatu yang hilang. Ketahuilah, kelak di dalam kubur manusia yang tidak menjaga pandangannya akan diajar oleh syuja’ul aqro, sekali ia menghembuskan bisanya ke bumi, maka sehelai rumput pun tidak akan tumbuh, dan di hari kiamat, dia akan dibangkitkan dalam keadaan buta.

Wanita solehah itu adalah wanita yang selalu menjaga pendengarannya daripada sesuatu yang melalaikan, umpatan dan cacian, wanita yang menjaga pendengarannya di dunia, maka di syurga kelak dia akan dapat mendengar suara Nabi Daud a.s membaca kitab Zabur, di mana sungai pun akan berhenti mengalir kerana kemerduan suaranya.

Bila anda ingin mendapati kekhusyukan serta kenikmatan beribadah kepada Sang Khalik, maka mulailah melakukannya dari sesuatu yang kecil, iaitu mengawal mata nafsu atau menundukkan pandangan.

Wallahualam bissawab.

TAPI BUKAN MACAM NI

Tengok mamat yg no 2 dari belakang tu...
dia pun tundukkan pandangan jugak ..
tapi
salah konsep

wakaka


adios

No comments:

Post a Comment